Twitter Updates

    follow me on Twitter

    Wednesday, July 15, 2009

    Menguruskan Sesuatu Yang Menjanjikan ‘Kegemukan”


    Saya berhadapan dengan empat organisasi atau institusi yang perlu diurus. Organisasi pertama di mana saya mengetuainya memerlukan saya memastikan ahli-ahli yang terdiri dari rakan sekampus dan setarbiyyah , yang kini tersebar ke seluruh tanah air dari pegawai-pegawai kerajaan, pensyarah, penternak kambing dan lintah, pelajar ijazah tinggi PHD & MA, tokey konsultan, penyelidik, guru, penganggur, suri rumah dan pengurus masjid supaya mampu berperanan serta menyumbang hasil manfaat yang mereka dapati sebelum ini dengan status kesesuaian kedudukan mereka kini. Perangkaan strategis perlu dibentuk agar ikatan tidak terlerai, baiah tidak terlupa dan sumbangan tetap berterusan. Namun sangat dibimbangi oleh saya yang perancangan akan tinggal kenangan.

    Organisasi kedua yang perlu saya fokuskan datang dalam bentuk NGO yang perlu diurus sesuai dengan matlamatnya yang memfokuskan kebajikan masyarakat. Dalam masa yang sama perlu diuruskan keanggotaannya yang mencecah ribuan dan juga terdiri dari pelbagai latar kedudukan. Dari seorang Ahli Parlimen sehingga kepada suri rumah sepenuh masa. Peluang sudah tersedia namun pengurusannya masih ditahap biasa, mungkin kerana kealpaan saya.

    Organisasi ketiga pula perlu saya fokuskan kepada pengurusan sumber manusia dalam sebuah institusi yang kerjanya bermain dengan epistemologi, teori, polisi dan perangkaan dasar. Dari sesi pengambilan hingga ke penilaian. Kerjanya bukan sekadar memerhati orang tetapi meneliti perkembangan dan kemajuannya.

    Organisasi keempat yang saya terlebih fokus memerlukan gerak kerja pengurusan sepenuhnya. Dari sudut pengurusan organisasi, perancangan strategik sehinggalah kepada sumber manusia. Organisasi ini yang didalamnya terdapat 57,000 pengundi yang bersifat majmuk memerlukan bukan sekadar membuat program semata tapi program, aktiviti dan khidmat yang sesuai dengan latar penduduknya yang terdiri dari jutawan sehingga penjual burger.

    Ini semua memerlukan kepandaian mengurus. Mengurus perancangan dan juga emosi. Pengurusan yang terbaik adalah pengurusan yang sesuai dengan realiti dan tapaknya. Gunalah teknik mengurus paling canggih dan terkini sekalipun namun jika tekniknya tidak sesuai dengan tempat dan sasaran maka perancangan tinggal perancangan. Yang penting adalah kejelasan matlamat. Ke mana ingin dibawa apa yang dipimpin dan diurus. Kita gagal dalam pendidikan kerana sering tertukar apa itu tujuan, matlamat dan sebagainya. Sedangkan matlamat pendidikan dalam Islam adalah ‘ubudiyyah kepada-Nya manakala pelbagai hala tuju yang membawa kepada matlamat tersebut mungkin untuk memperbanyak ilmu, mematah hujah, mendapatkan sesuatu dan sebagainya, semuanya perlu membawa kepada matlamat tersebut. Keempat-empat organisasi di atas belum mampu saya uruskan dengan baik. Ia tidak patut dikatakan sampingan tetapi sesuai diatur mengikut keutamaan. Merancang memang mudah tapi bertindak berdasarkan perancangan adalah tugas yang sangat sukar sekali. Ia perlukan komitmen dan disiplin. Namun walau di mana anda berada dalam kedudukan apa pun satu syarat yang perlu dipasakkan.. Semua yang ditaklifkan adalah AMANAH. Dan memikirkan amanah inilah yang menyebabkan minda saya berat dan kelu untuk menghadapinya. Berat bukan kerana banyak tetapi tanggungjawab.

    Teringat satu teka-teki. Si pembeli atau penempah tak mahu menggunakannya, si pembuat pun tak mahu menggunakannya tetapi si pengguna yang tak mahu menggunakannya terpaksa pula menggunakannya. Apakah ia?.... (KERANDA!)

    2 comments:

    Mohamad Hilman bin Nordin said...

    'kegemukan'?

    Mohd Khairul Naim B Che Nordin said...

    kegemukan boleh diinterpretasikan sebagai 'pahala', 'pengalaman', 'ilmu' dsb yg berkaitan. dengan syarat diurus dgn baik dan penuh amanah.