Twitter Updates

    follow me on Twitter

    Sunday, March 14, 2010

    KUASA DESAKAN


    Saya pertama kali membaca berkenaan kuasa DESAKAN melalui buku Dr. HM Tuah Iskandar kira-kira 6 ke 7 tahun lepas. Beliau membincangkan bagaimana desakan mampu untuk menarik manusia yang menempuhinya untuk makin berusaha apabila berhadapan dengan perkara yang mendesak. Dibawa contoh penciptaan kereta Volkwagen oleh tentera Jerman di perang dunia ke-2 sebagai satu hasil dari desakan yang dialami. Tentera Jerman memerlukan sebuah kenderaan yang tahan tanpa air dan lasak. Lantas terciptalah kereta ini. Saya sedar tentang kuasa desakan apabila mengalaminya sendiri. Ketika memegang jawatan dalam organisasi kemahasiswaan di universiti dua tahun yang lepas, yang mana jawatan itu memerlukan komitmen yang paling besar. Semester yang sama juga saya mengambil jumlah kredit terbanyak dengan tugasan yang juga banyak. Pengagihan masa sangat diperlukan dan ini menjadikan kerja yang perlu saya lakukan perlu lebih fokus dan tersusun. Dan tidak disangka saya berjaya memperolehi GPA 4.00 pada semester itu. Terima kasih kepada desakan yang mendesak diri.

    Kuasa desakan juga menghasilkan kekreatifan dan semangat kepada diri. Kebiasaannya jika saya ke Indonesia saya lebih suka menikmati pemandangan masyarakat kelas bawahannya. Lantas ibukota Jakarta yang sangat macet yang didiami golongan elit tidak terlalu menjadi keutamaan untuk disinggahi. Desakan hidup yang dialami penduduk Indonesia khususnya yang tinggal di bandaraya yang dihuni belasan juta penduduk memberi mereka satu kesedaran dan kekreatifan. Mereka di sana bukan sekadar mencari pekerjaan bahkan mencipta pekerjaan. Sehinggakan polis trafik tidak perlu lagi menjaga jalan raya, semuanya kerana sudah ada sekelompok awam yang menjaga lalu lintas. (dalam masa yang sama tangan menadah sebagai upah kerja yang dibuat). Terdapat beberapa pemain muzik dan penyanyi yang suara dan bakat mereka tidak ubah ibarat kumpulan Peter Pen atau Wali Band. Mereka boleh kaya raya jika membuat album di Malaysia. Tetapi mereka memilih jalan-jalan sebagai tempat mencari rezeki, memperdengarkan kemerduan suara untuk pemandu yang pening dengan kesesakan. Jalan raya ibarat lubuk rezeki bagi mereka. Jika di Malaysia jalan raya hanya sebuah jalan dan tidak lebih dari itu. Kesungguhan juga boleh dilihat di sini. Di tengah kota Bandung terdapat beberapa petak sawah yang ditanam golongan pesawah. Satu yang ‘anti-klimaks’ apabila melihat ketika ribuan orang mundar-mandir berkereta, bermotorsikal dan berjalan melalui jalan raya yang sesat dalam masa yang sama terdapat pula sekelompok petani membanting padi di tengah kesesakan tersebut. Dengan di kekelilingi bangunan-bangunan batu di sekeliling mereka. Bahkan jika berkereta api dari Bandung ke Jakarta akan dilihat keindahan sawah bertingkat yang ditanam oleh mereka. Apabila masuk ke pinggir bandaraya tanah untuk bersawah semakin berkurangan tetapi itu tidak menghalang mereka. Parit tersumbat dengan tanah akan dijadikan tempat untuk menanam padi dan dituai apabila masak! Fenomena sebegini satu kebiasaan di sana. Dengan kesusahan dan kesempitan yang dihadapi lahirnya seniman yang berbakat, ahli politik yang hebat dan segala macam individu yang lain. Semua itu dilihat mendesak tetapi desakanlah yang mendesak mereka untuk berubah.